Compiler dan Interpreter adalah istilah yang merujuk pada cara yang berbeda dari bahasa pemrograman. Compiler adalah program yang mengambil...
panduan code

Pengertian Compiler Dan Interpreter

Daftar Isi [Tampil]

     Compiler dan Interpreter adalah istilah yang merujuk pada cara yang berbeda dari bahasa pemrograman. Compiler adalah program yang mengambil kode sumber dan mengubahnya menjadi kode biner yang dapat dijalankan pada sistem komputer. Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang compiler, maka Anda harus membaca artikel ini.

    Pengertian Compiler dan Contohnya

    Pengertian Compiler Dan Interpreter

    Kompiler adalah program yang menerjemahkan kode sumber yang ditulis dalam bahasa pemrograman ke dalam bahasa pemrograman lain. Kompiler digunakan untuk mengubah kode sumber yang ditulis dalam bahasa pemrograman menjadi kode mesin yang dapat dieksekusi.

    Kompiler melakukan ini dengan terlebih dahulu menganalisis sintaksis program asli dan menghasilkan bentuk perantara yang disebut bytecode yang kemudian dapat dieksekusi oleh interpreter atau mesin virtual.

    Apa itu Compiler?

    Kompiler adalah program komputer yang menerjemahkan kode sumber yang ditulis dalam bahasa pemrograman ke dalam bahasa komputer lain. Kompiler mengubah satu jenis data (teks yang dapat dibaca manusia) ke dalam bentuk lain, biasanya kode mesin yang dapat dieksekusi.

    Sebagai contoh compiler

    Kompiler C++ mengubah kode sumber yang dapat dibaca manusia yang ditulis dalam C++ menjadi file biner yang dapat dibaca mesin. File-file ini kemudian dapat dijalankan oleh interpreter atau kernel OS. File-file ini biasanya disimpan di disk juga ketika telah dikompilasi menjadi file yang dapat dieksekusi menggunakan linker toolchain yang ditemukan di sebagian besar sistem saat ini!

    Apakah Perbedaan Compiler dan Interpreter?

    Kompiler vs Penerjemah

    Kompiler adalah program yang menerjemahkan kode sumber menjadi kode yang dapat dieksekusi. Compiler melakukan sebagian besar pekerjaannya dalam bahasa tingkat tinggi, seperti C++ atau Java, tetapi memperluas kemampuan ini untuk mencakup lebih banyak bahasa. Interpreter di sisi lain adalah program yang menerjemahkan bytecode ke dalam bahasa mesin (kode assembly).

    Dalam hal kecepatan, kompiler lebih cepat daripada interpreter karena mereka tidak perlu menerjemahkan semua instruksi sekaligus; sebaliknya, mereka dapat memilih dan memilih instruksi mana yang akan dieksekusi oleh CPU pada waktu tertentu saat mengkompilasi program yang ditulis dalam bahasa tingkat tinggi seperti C +++ / Java dll.

    Kapan Menggunakan Kompilator vs Interpreter?

    Kompiler vs Interpreter

    Kompiler lebih baik untuk program besar, sedangkan interpreter lebih baik untuk program kecil.

    Alasan utamanya adalah bahwa kompiler dapat digunakan untuk menulis seluruh program sekali, kemudian mengeksekusinya berkali-kali. Di sisi lain, interpreter harus dieksekusi oleh setiap kali Anda ingin menggunakannya dengan kode Anda sendiri. Kecepatan eksekusi yang lambat seperti ini dapat membuat anda merasa tidak nyaman ketika menggunakan interpreter dan juga membuat kode anda kurang efisien daripada yang seharusnya jika anda menggunakan kompiler daripada menggunakan interpreter!

    Perbedaan Compiler dan Interpreter Dengan Assembly Language

    Kompiler

    Kompiler adalah program yang menerjemahkan kode sumber yang ditulis dalam bahasa tingkat tinggi ke dalam bahasa mesin. Kompilator dapat mengambil langkah-langkah berikut ini:

    analisis leksikal: proses menganalisis string karakter dan memecahnya menjadi elemen-elemen individualnya (misalnya, huruf, angka, dan tanda baca)

    analisis sintaksis: proses menganalisis kode sumber untuk menentukan apakah kode sumber tersebut sesuai dengan beberapa jenis aturan sintaksis (misalnya, aturan indentasi)

    3/4/5/6/7 dst...(tergantung pada seberapa kompleks kompiler Anda): memperluas fungsi pada setiap langkah hingga mencapai apa yang kita sebut bahasa assembly

    Kekurangan Compiler, Interpreter, dan Assembler

    Ada beberapa kelemahan dari kompiler dan interpreter.

    Compiler lebih lambat daripada interpreter karena perlu mengurai kode sebelum dapat dieksekusi atau dipahami oleh komputer. Untuk mempercepat proses ini, Anda perlu memiliki kompiler cerdas yang dapat menganalisis kode sumber Anda dan kemudian memutuskan bagian mana yang harus dioptimalkan terlebih dahulu (atau tidak sama sekali). Ini membutuhkan banyak siklus CPU pada prosesor komputer Anda, jadi jika Anda memiliki prosesor yang cukup kuat maka ini mungkin tidak diperlukan sama sekali!

    Program interpreter juga lambat karena mereka harus berjalan di dalam program lain seperti Java Virtual Machine (JVM) yang berjalan dengan kecepatan tinggi tetapi masih membutuhkan waktu karena setiap instruksi harus melalui instruksi sebelumnya sebelum dieksekusi agar semua hal lain yang terjadi di dalam JVM akan bekerja dengan benar juga; oleh karena itu membuat mereka lebih lambat daripada kompiler karena sekarang kita berbicara tentang dua proses terpisah yang berjalan secara bersamaan: satu dijalankan oleh kompiler / interpreter sementara yang lain dijalankan oleh JVM itu sendiri.

    Mengapa Anda Memerlukan Bahasa Pemrograman yang Diinterpretasi atau Dikompilasi?

    Pada artikel ini, kita akan membahas perbedaan antara Kompilasi dan Interpretasi.

    Kompilasi adalah proses mengubah kode sumber menjadi kode mesin atau kode objek. Ini telah digunakan dalam banyak bahasa pemrograman seperti C, Java dll untuk mengubah program menjadi file objek atau kode mesin sebelum dieksekusi oleh sistem komputer Anda. Compiler menerjemahkan program sumber Anda ke dalam bentuk perantara yang dikenal sebagai kode objek yang dapat dieksekusi langsung oleh komputer tanpa proses konversi lebih lanjut (misalnya, jika Anda ingin menjalankan file biner yang dikompilasi alih-alih yang ditafsirkan). Hal ini membuatnya lebih cepat daripada menginterpretasikan program karena tidak perlu menguraikannya satu per satu sebelum dieksekusi; sebagai gantinya, semua informasi yang diperlukan tentang setiap pernyataan dalam file yang diberikan disimpan sekaligus sehingga semua pernyataan diterjemahkan selama waktu kompilasi itu sendiri!

    Perbedaan antara kompiler dan interpreter adalah bahwa kompiler mengkompilasi seluruh program sekaligus, sementara interpreter menginterpretasikan program satu baris per baris.

    Perbedaan antara kompiler dan interpreter adalah bahwa kompiler mengkompilasi seluruh program sekaligus, sementara interpreter menafsirkan program satu baris pada satu waktu. Compiler lebih cepat daripada interpreter karena mereka dapat menggunakan bahasa tingkat tinggi untuk mengurai dan menganalisis kode sumber. Mereka juga menghasilkan file tunggal yang dapat dieksekusi yang berisi semua fungsionalitas program Anda.

    Interpreter menghasilkan kode perantara yang dieksekusi oleh mesin virtual, yang berarti membutuhkan lebih banyak waktu untuk menjalankannya karena harus membaca dan mengeksekusi setiap instruksi satu per satu (berbeda dengan kompiler di mana Anda hanya memiliki satu file).

    Kesimpulan

    Kompiler dan interpreter adalah dua alat yang berbeda yang dapat digunakan untuk mengkompilasi atau menginterpretasikan program. Kompiler menerjemahkan seluruh program ke dalam kode mesin, yang memungkinkan eksekusi lebih cepat pada sistem yang berbeda. Di sisi lain, interpreter menerjemahkan satu baris pada satu waktu dari kode sumber ke dalam kode 

    Bantu Apresiasi Bantu berikan apresiasi jika artikelnya dirasa bermanfaat agar penulis lebih semangat lagi membuat artikel bermanfaat lainnya. Terima kasih.

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Bawah Artikel

    Donasi
    Hallo sobat panduan code, Anda dapat memberikan suport kepada kami agar lebih semangat dengan cara dibawah ini.

    Donasi Panduan Code
    Dana : 082126546564
    PAYPAL : Panduan Code
    Done
    Color Picker
    Silahkan gunakan tools color picker berikut gratis untuk Anda, salam Admin Panduan Code.

    Pilih Warna

    Done
    Web Portofolio Murah
    Web Portofolio Murah

    Spesial hari ini web portofolio diskon 50.000!.